Thursday, October 6, 2011

Aku Sayang Semua

Ya Allah..
Aku sayang, aku rindu padaMu
Tak terkata rinduku padaMu..rindu untuk bertemu denganMu
Namun, kejahilanku mengingatkan aku, aku masih tidak layak
Tidak layak untuk bertemu denganMu
Sedang ilmu ukhrawi tidak lengkap di dada

Persinggahanku di bumi Beijing semakin mengingatkan aku padaMU
Betapa besarnya kekuasaanMu Yang Maha Agung
KAU ciptakan pelbagai bangsa dengan pelbagai bahasa dan warna kulit
Di bumi Beijing ini juga menyedarkan aku akan keindahan Islam itu
Walau baru sebentar aku bertapak dan mengembara di bumi China ini
Kerana apa?
Kerana di sini Islam itu bersaudara
Satu langkahku,pertemuan dengan saudara Islam yang lain
Walau berbeza warna kulit, bahkan tidak mengenali
Tetapi istilah "Assalamualaikum" tetap jua meniti di bibir
Tanda kami bersaudara
Aku hanya mampu tersenyum dan menjawab salam
Sedang dalam hati, betapa malunya aku, rendahnya diri aku rasai
Kerana bukan aku yang pertama mengucapkan salam
Itu budaya Islam yang sangat indah yang aku tidak pernah temui di tanah kelahiranku
Akan aku terokai lagi keindahan Islam di bumi Beijing ini
Bahagian bumi yang akan menyaksikan penghijrahan diri hambaMu ini
InsyaAllah...

Jika aku mampu mak, aku ingin kucup dahimu, aku ingin cium pipimu
Aku ingin salami tanganmu
Tanda aku sayang padamu,mak
Aku bukanlah anak yang baik untukmu
Aku seringkali membuat mak menangis
Tapi mak,aku sayang mak
Sayang yang tak dapat dikata dengan mulut
Tak dapat jua ditunjuk dengan perbuatan
Hanya aku dan Allah yang tahu betapa aku sayang mak
Aku tak mampu pandang matamu mak
Bercerita perihal hidup dan masalah
Kerana aku bukan anak yang mahu membebankan mak dengan masalahku
Aku tak mampu sentiasa membantu mak di dapur
Aku seringkali memberi alasan..
Aku menyesal tapi itu diriku
Alasan dan kemalasanku hanya untuk menarik perhatianmu
Tapi kemarahanmu yang aku terima
Tapi hati aku tetap tersenyum kerana aku tahu mak menyayangiku
Mak, ira tak dapat menyayangi mak secara zahir seperti mana adik beradik yang lain
Ira tak kisah jika ira tak menjadi anak kesayangan mak
Kerana ira tahu kedegilan ira menitiskan air mata mak
Tapi mak,
Ira gembira..gembira yang tak terkata
Kerana ira dapat membalas jasa mak dan menunjukkan sayang ira pada mak
dengan cara ira sendiri
Mak, kejayaan ira dalam pelajaran, menandingi adik beradik yang lain
itu yang mak pernah cakap pada ira
Harapan mak pada ira sangat tinggi berbanding adik beradik yang lain
Ira bersyukur mak mengharapkan ira
Mak,setiap kejayaan ira adalah untuk mak
Takkan pernah ira minta dibalasi dengan ucapan tahniah atau hadiah
Cukuplah kejayaan itu menjadi hadiah ira untuk mak
Kerana ira tidak tahu cara lain untuk membuatkan mak gembira
Setiap keputusan dalam kehidupan ira, ira serahkan kepada mak untuk tentukan
Bumi Beijing yang ira jejaki sekarang adalah kerana Allah dan mak..
Kerana ini yang mak harapkan dan restui..
Walau apa pun yang ira buat, ira akan pastikan kejayaan yang ira peroleh
Walau itu bukan keinginan ira kerana setiap keinginan mak akan menjadi keinginan ira
Ira hanya mahu memberi mak kejayaan
Jangan risau mak..
Anak mak yang ini takkan melawan cakap mak dalam berbicara tentang masa depan
Anak mak yang ini takkan mempersoalkan keputusan yang mak tetapkan untuk hidupnya
Anak mak yang ini juga takkan biarkan mak menangis lagi..
InsyaAllah..ira sayang mak selamanya

Jika aku mampu ayah, aku ingin kucup pipimu, salami tanganmu jua
Ingin aku katakan aku sayang ayah
Ingin jua aku katakan aku bersyukur punya ayah sehebatmu
Tak pernah sekalipun mengabaikan aku
Tak pernah sekalipun memaksa aku membuat keputusan
Tapi ayah, aku juga tidak pandai menunjukkan sayangku padamu
Ayah ingin ada seorang anak ayah ke luar negara
Dan ira satu-satunya harapan ayah
Dan kerana itu, ira melangkah ke Beijing
Ayah senyum lebar bila ira dapat tawaran ke Beijing
Ayah cerita pada semua orang
Ira gembira jika ayah gembira
Kejayaanku buatmu jua ayah....

Ira sayang semua...Allah,mak,ayah



2 comments:

.rai.di.sini. said...

sob sob. sedih lak bace post ni. sbb rse bnd yg sama. kau phm maksud aku kan? he..kite anak yg mdengar kata..insyaAllah :)

nur zahirah abdul razak said...

InsyaAllah,rai...kita sendiri yg tahu sejauh mana sayang kita pada mak kita..